3 Hari Liburan di Lombok Masih Kurang!

15.30 Made Marianda 1 Comments


Sebelum gue menetap dan tinggal di Bali belum pernah kepikiran ada bayangan untuk pengen liburan ke Lombok. Dan.. setelah tinggal di Bali barulah muncul keinginan gue untuk tau itu Lombok dan pengen liburan kesana! Semua berawal dari tanggal merah hari rayanya umat Hindu yang cuman di Bali doanglah sekolah, kampus dan kantor libur. Kebetulan banget waktu itu hari jumat jadinya semacem dapet long weekend gitu. Gak sendirian sih gue berdua sama temen gue yang kebetulan kita non hindu jadi bener-bener pengen nikmatin hari libur di weekend yang panjang ini.
Ini kali pertama gue liburan ke Lombok
Karena letak Lombok yang sebelahan banget sama Bali jadi kita milih buat nyebrang aja pake kapal feri, daripada naik pesawat nanggung di boarding karena perjalanan cuman 15 menitan doang. Kita dadakan abis berangkat kamis sore kelar kuliah. Dari Denpasar ke Pelabuhan Padang Bai kita tempuh kurang lebih 2 jam lebih pake sepeda motor, emang udah niat dan nekad aja sih bawa motor kesana. Sengaja juga berangkat malem biar nyebrang sepi di kapal.
Pas di kapal pukul 22.00 Wita
Lucky abis dapet kapal bagus dan super nyaman
Gue tidur di kapal waktu itu soalnya nyebrang laut makan waktu 5 jam untuk Bali-Lombok. Kita sempet ngisi perut pake gorengan sama pop mie selama perjalanan sisanya nonton film sama tidur. Bagi gue kapal feri yang satu ini cukup keren, bersih dan nyaman buktinya gue nyenyak banget tidur didalem. Kita nyampe Pelabuhan Lamber pukul 01.15 Wita, kalong banget ya.. langsung gaspolah kita ke tempat singgah di pusat kota Mataram, kurang lebih otw 30 menitan. Dan.. teparlah cus istirahat.

Hari pertama di Lombok dimulai! Yuhu, kita milih destinasi ke beberapa waterfall sebenernya hari itu tapi yang kesampean cuman ke satu tempat aja, yakni Tiu Kelep Waterfall kawasan Lombok Utara. Karena saking semangatnya kali ya perjalanan 3 jam naik motor untuk sampe ke tujuan juga dilewatin, jadi pulang pergi 6 jam lebih kita laluin di perjalanan (160an km) dan itu ngelewatin kawasan trecking gunung rinjani. Semua kebayar sih sama pemandangan yang Lombok sajiin selama diperjalanan, mulai dari bukit-bukit, pepohonan, pesisiran pantai dan persawahan. 
Ngos-ngosan tetep semail :))
Muka capek nurunin ratusan anak tangga mamen
Suguhan pemandangan sepanjang turunan anak tangga
Tiu Kelep Waterfall
Sempet agak kecewa sedikit sih pas udah sampe ke Tiu Kelep Waterfall ini karena ekspetasi sebelumnya kalau air terjun Tiu Kelep bakalan sekeren dan seindah kaya yang di explore instagram tapi pas kesana jauh beda dan kurang greget. Mengingat waktu kami habis diperjalanan jadi hari pertama kita cuman sempet untuk ngunjungin tempat ini. Oh iya untuk tiket masuk cukup membayar Rp 5.000 plus parkir juga Rp 5.000.

Hari kedua, kita lepasin keinginan buat ngunjungin waterfall lagi dan pantai tujuan kita selanjutnya. Kawasan Lombok Tengahlah pilihan kita, yakni Seger Beach. Cuman perlu waktu 1 jam perjalanan buat sampe kesana dan kita berangkat agak siangan. Sepanjang perjalanan suguhan pemandangan tetap sama kayak kawasan Lombok Barat dan Utara sebelumnya, banyak perbukitan dan persawahan disekeliling jalan raya. Untuk sampe ke Seger Beach kita ngelewatin Pantai Kuta Lombok, sayangnya kita gak nyoba kunjungin pantai itu karena memang dari awal tujuannya ke Seger Beach. Kesini cukup bayar parkir kendaraan doang kok dan masih lumayan sepi.
Atas bukit Seger Beach




Gak nyampe liat sunset karena katanya juga sunset disini kurang ngena, jadi menjelang agak sore gue dan temen gue pun memutuskan untuk pulang yang sebelumnya mampir ke warung pinggir pantai sambil nikmatin kelapa muda, kelar itu kita jalan balik lanjut istirahat. Di hari kedua ini malemnya gue dan temen gue sempet mampir ke Senggigi rumpi kalem di bar cafe disana.
Happy Cafe and Bar, Senggigi, Lombok
Hari terakhir hari minggu, destinasinya agak beda yakni Bukit Merese, masih di kawasan Lombok Tengah. Waktu tempuh kurang lebih 1 jaman lebih dari pusat kota Mataram. Sepanjang perjalanan gue dan temen gue ngalamin hal yang cukup ngeri dimana ketika gue boncengan sama temen gue ini kita hampir kena jambret, dimana pas lagi dijalanan sepi ada 2 orang laki-laki naik motor yang ngikutin dan tiba-tiba mepet ke motor kita dan nyoba ngambil hp yang saat itu gue pegang untuk cek GPS, untungnya gue megang erat itu hp jadi  si penjambret gagal terus ngelepas dan lari ngebut kabur ngejauh. Ternyata gak bohong apa kata banyak orang soal keamanan di Lombok, perlu was-was banget selama liburan disana. Setelah kejadian itu kita bener-bener jalan pelan dan super hati-hati.

Sampelah kita di Tanjung An Beach, emang keren dan saik abis deh Lombok Tengah ini. Garis pantai luas banget, airnya biru, pasir putih lembut dan pemandangannya dipenuhin sama perbukitan. Karena tujuan awal kita adalah ke Bukit Merese dan itu lumayan jauh dari tempat kita parkir di Tanjung An Beach jadi gue dan teman gue berangkatnya pilih naik boat, cukup 7 menitan doang untuk sampe dan biayanya kena Rp 50.000 sekali naik. Pas turun dari boat kita sempet main di pinggiran pantai sampai akhirnya naik ke bukit yang lumayan cukup curam sih. Semua capek dan rasa watir ngerinya jambret terlupakan seketika pas kita sampe diatas bukit. Amazingggg!
Tanjung An Beach
Perahu/Boat yang dipake nyebrang dari Tanjung An ke Bukit Merese
Pantai bawah Bukit Merese


Bukit Merese
Bebatuan sepanjang garis pantai
Dan Bukit Merese jadi destinasi terakhir di hari terakhir kita liburan di Lombok ini. Sepuasnya gue dan temen gue pun bergegas balik karena malem di hari terakhir ini kita harus pulang.
Teh botolan dulu di warung pinggir pantai sebelum jalan pulang
Dan sempet beli sedikit cindra mata
Tamat deh liburan 4 hari 3 malamnya di Lombok ini. Bagi gue 3 hari masih kurang puas, mungkin perlu waktu seminggu atau 2 mingguan buat puas berlibur di Lombok. Next time yuk ngelombok lagi!

Oke jadi gini kesimpulan gue tentang Lombok, bahwa Lombok punya banyak banget potensi dari segi pariwisatanya, letak bedanya Lombok dari Bali adalah kalau Lombok itu kaya dengan perbukitan dan lembahnya. Cuman infrastruktur dan keamanan di Lombok yang masih sangat kurang.


Anak pariwisata harus berani explore Indonesia!
Semoga bermanfaat..




1 komentar:

  1. memang indah sekali pemandangan di lombok , sangat luar biasa ..

    BalasHapus