Ketika Gue Takut Untuk Jatuh Cinta Lagi

02.56 Made Marianda 1 Comments



Bukan philophobia kok, gue cuman lagi kurang berani aja untuk ngerasain jatuh cinta lagi. Jatuh cinta loh ya bukan sebates suka-sukaan naksir sana naksir sini. Jatuh cinta itu lebih kompleks dari sekedar kata suka, naksir, demen. Kalau kata gue orang yang pacaran aja belum tentu mereka ngalamin dan ngerasain jatuh cinta, karena jatuh cinta itu rumit, makan banyak waktu jadi perlu dan kudu banget pake proses dan semuanya itu bertahap. Bukan sok iye atau sok jadi pakar cinta nih, tapi berdasarkan pada pengalaman, cerita temen, novel dan film aja hehe. Jadi buat lo pada yang baru pacaran dan umur hubungan lo masih seumur jagung banget yang masih anget-angetnya gitu kek pup kucing tapi suatu ketika pasangan lo bilang kalau dia sayang dan cinta banget sama lo ah jangan percaya, itu cuman bullshit. Bukan suudzon atau gimana tapi yang kaya gitu sulit dibuktiin, karena balik lagi kaya yang tadi gue bilang sebelumnya kalau buat ngerasain jatuh cinta itu butuh proses dan waktu, yakali baru kenal 5 hari, pdkt 3 hari, baru jadian 2 hari udah bisa bilang sayang banget cinta banget cinta mati dan takut kehilangan pffttttt. Yang kek gitu mah palingan masih suka-sukaan doang biar greget aja. So lo bisa bedain mana cinta monyet mana yg cinta beneran.

Jadi alesan gue kenapa takut buat jatuh cinta itu apa? Ups sorry jadi bertele-tele gini, anggep aja tulisan diatas tadi latar belakangnya dan ini bagian pembahasannya hehe. Oke, gini gue pernah kok kasmaran, gue pernah kok naksir sama orang dan gue pernah juga kok pacaran. Menurut pengalaman pribadi dan pengamatan gue proses suatu hubungan itu semacem kaya misalnya si A naksir si B, terus mereka kenalan atau semacem pdkt, ketika si B ngasih sinyal ke si A maka udah fix lah jadi dan si A pun nyatain perasaannya ke si B dan diterimalah si A sama si B, sampe sini menurut gue mereka cuman masih sebates suka-sukaan, masih sebates itu aja. Tapi pas udah dijalanin lama kelamaan rasa naksirnya berevolusi jadi rasa sayang, dan ketika si A dan si B ngejalanin dengan serius rasa sayang itu berubah dan tumbuh ke tingkat yg lebih dalem dan tinggi lagi yakni cinta. Cinta ada pas si A dan si B sama-sama ngerasa nyaman, cocok, gak pake jaiman, kenal luar dalem seluk beluk satu sama lain, percayaan, apa adanya, punya niat serius dan terpenting ada komitmen yang ngiket hubungannya. Lah kalau setia? Yaelah jaman sekarang orang yang ngakunya cinta banget sama pasangannya aja bisa gak setia, jangankan itu yang udah nikah aja masih bisa nyeleweng padahal udah janji sehidup semati. Jadi walaupun si A cinta sama si B begitupun sebaliknya tetep aja ada kemungkinan si A atau si B itu gak setia sama pasangannya, kenapa? Karena mereka cuman lagi "Jatuh Cinta". Setia itu cuman ada buat orang yang siap berkomitmen dan punya prinsip di hubungannya. Jadi dengan "Jatuh Cinta" gak jamin segalanya.

Nih contoh permisalannya adalah saat lo punya pacar dan lo udah langgeng banget sama pacar lo bertaun-taun udah sayang cinta nyaman tapi suatu ketika artis idolanya atau misal katakan aja kakak senior sekolahannya atau kakak tingkatnya atau sosok yang lainnya yang dia idolain dia sukain dia taksir sejak lama tiba-tiba ternyata suka sama pacar lo, hmm apa pacar lo gak gemeter? Gak kepincut? Gak kegoda? Gak cenat-cenut? Logika mainin deh, karena pada dasarnya kucing dikasih ikan apa aja sama siapa pun pasti nyamber, mau itu kucing punya majikan galak juga. Faktanya cinta itu butuh perjuangan, wajar susah mertahanin. Nah makanya untuk saat ini gue takut dan gak berani untuk ngerasain "Jatuh Cinta" (lagi), karena juga sehubungan gue lagi terinspirasi sama kutipan sebuah film yang gue baru tonton kemarin-kemarin ini yang bikin gue jadinya berpikir saat ini yang gue pengenin itu fly in love biar cinta bisa bawa gue terbang ke awan yang luas sampe akhirnya nanti gue nyampe ke langit kebahagiaan. Tsahhh! Bukan lagi sekedar untuk "Jatuh Cinta". Karena cinta itu sebenernya gak kejam, tapi orangnya yang terkadang kejam. Dan sesungguhnya cinta itu indah kok, kalau gak indah mungkin kita salah pilih pasangan. Karena intinya untuk bisa "Jatuh Cinta" itu udah terlalu mainstream!!


Semoga bermanfaat..

1 komentar:

  1. bener banget , yang namanya jatuh itu kan sakit , apalagi jatuhnya karna cinta .. muhehe

    BalasHapus