Ini Nih Serunya Hari Raya Nyepi di Bali

23.00 Made Marianda 2 Comments



Rahajeng Rahina Nyepi Tahun Baru Caka 1938..

Ini kali ketiga gue rayain Nyepi di Bali, sama aja kok sama-sama sepi. Bedanya kemarin-kemarin gue masih tinggal sama nenek, sekarang udah tinggal sama kakak dan bokap. Jadi ditulisan kali ini gue mau ceritain sedikit atau banyak tentang gimana sih Nyepi di Bali yang sebenernya. Cekidotin!

Beberapa hari sebelum Nyepi biasanya jelang sore hari masyarakat umat Hindu punya ritual khusus yang selalu dilakuin tiap tahunnya yakni Upacara Adat Melasti dan ini dilaksanainnya di pantai. Rame deh nuansa pantainya jadi lebih beda dari hari biasanya.
Upacara Adat Melasti

Kalo sehari sebelum Nyepi biasanya disebut pengerupukan dan ini waktu yang paling dinanti-nanti sama semua orang, mau tua, muda dan wisatawan juga. Mungkin kalau untuk moment Lebaran dikenalnya sama malam takbiran atau mungkin untuk Imlek itu pas pawai barongsaynya, yap jadi Nyepi juga punya acara semacem itu namanya "Ogoh-ogoh". Seninya orang Bali semakin terbukti dan terlihat di event yang kaya gini, dimana warga setiap banjar atau desa saling berlomba-lomba buat kreasi unik kaya semacem patung tapi bukan patung sih, ya pokoknya kaya gitulah kaya gambar foto dibawah ini..
Gagahnyeu
Seremnyeu
Haaaa

Haaa..yiiiatttt

Ketika Bali Menolak Reklamasi
Uuuuu
Setelah seru-seruan nyaksiin Ogoh-ogoh semalem suntuk akhirnya si Nyepi dateng menghampiri Bali. Bagi sebagian besar wilayah di Indonesia mungkin Hari Raya Nyepi jadi hari yang sama aja kaya hari biasanya tetep rame-rame aja, tapi di Bali sendiri uh jauh beda.

Pertama, lo gak boleh keluar rumah seharian penuh
Sepi abis kek gak berpenghuni
Bisa selonjoran dan rebahan deh lo disini
Kedua, gak boleh berisik deh pokoknya
Lah siapa yang tau dan denger kita berisik apa engga? Eits, ada pecalang loh. Iya, pecalang itu penjaga keamanan selama Nyepi, disetiap wilayah diseluruh Bali pasti ada pecalang, malahan ditiap pengkolan. Jadi bagi yang bandel dan usil pas Nyepi urusannya sama pecalang.
Pecalang
Calangin hatiku dong
Mereka selalu siap siaga

Ketiga, gak ada siaran TV sama sekali
Gak bisa nonton si Boy naik ninja, gak bisa liat cocuitnya babas sama bintang dan gak bisa nyaksiin kabar terbarunya bang ipul seharian ini. Sebenernya masih mending sih jaringan siaran TV aja yang dimatiin bukan sama jaringan internetnya sekalian. Huft. 
Iya, renyek. Iya, burem.

Keempat, sehari Bali bebas polusi
Soalnya gak ada satu kendaraanpun yang lewat jalan raya, tol, gang dan pengkolan sekalipun. Jadi seharian itu Bali kerasanya adem bener dan bersih sejuk. Sampe gue inget tuh, pagi harinya burung-burung pada berkicau kenceng saling nyanyi. Uluh-uluh.
Bandara I Gusti Ngurah Rai aja tutup
Kelima, jadi hari paling mager dan tergabut
Karena Nyepi gak bisa kemana-mana, gak bisa apel pacar dan gak bisa nongki-nongki jadinya mager kegabut-gabutan seharian di rumah. Ini penyakit tahunan yang diderita gue satu hari full di hari raya ini, tapi besoknya lekas kok sembuh.

Keenam, Bali jadi gelap gulita sehari
Ini yang paling greget, gregetnya maksimal. Tapi bagi sebagian makhluk yang pacaran pasti memfavoritkan. Gue sama orang rumah sih kalau malem ngandelin lilin aja semaleman. Eh, cuman ada dampak positifnya loh dengan gak nyalahin lampu seharian itu, nih liat.
Penuh bintang etdah
Nikmat Tuhan

Saik gak sih? Bagi gue ini mahal, kapan lagi bisa ngerasain hari raya kaya gini? Kapan lagi bisa nikmatin indahnya Bali dari sisi yang lain? So makanya dateng ke Bali di hari Nyepi. Jadiin yang kek gini pengalaman yang gak bisa dilupain.

Semoga Bermanfaat..





2 komentar:

  1. wah,,pengen kesana saat hari nyepi..dan akan merasakan banyak hal hal yang baru disana..

    BalasHapus